FELDA KUMAI

Di hatiku selamanya…


 Powered by Max Banner Ads 

Syawal buat Iqram ..kunjungan akhir Ramadhan.

Melihat kelibat seorang kanak-kanak berusia 4 tahun berlari dan menyelinap di belakang bapanya ketika kami sampai sudah cukup mengetarkan rasa.

Syawal untuk Iqram TITLE

Di sebalik rasa malu ada kekuatan yang dipamerkan oleh anak kecil ini.

Tanpa berbaju, jelas kelihatan akan kesan musibah yang telah dan sedang dihadapinya.

Namun tiada tangisan, keluhan atau juga riak kecewa dipamerkan oleh anak kecil ini.

Tabah. Mungkin itu adalah kata yang sesuai kami gambarkan kepadanya.

Lantas tangan dihulurkan untuk bersalam dan pantas pula anak kecil ini kehadapan dengan yakin menyambut salam dan mencium tangan.

Tatkala tangan kami selesai menjabat pengenalan, anak kecil kami pula yang terpempan dan malu kebelakang apabila melihat rakan seusianya yang masih belum dikenali ini membawa ‘benda asing’ yang melata tumbuh di badan, di tangan dan ditelinga.

Terkeluar soalan dari bibir anak sulung kami, kenapa jadi begitu… dan lantas kami mengatakan adik ini sedang menderita.

Lantas tangan mereka bersatu menyambut salam perkenalan antara dua anak kecil ini.

Ini adalah sedikit pembukaan kisah kami mengunjungi sahabat lama saya, Hashim, bapa kepada anak yang menderita ini, Muhammad Iqram, 4 tahun.

Sambil bersalaman dan berpelukan, kami bertanya satu soalan yang janggal…

” Awok kenal ke kawan?” Tanya saya kepada Hashim.

” Payoh nak cam lagi ni, kira kenal aje la “. Jawab Hashim.

Janggalnya soalan dan jawapan diatas bukannya sebab kami tidak pernah bertemu malah kami sekampung, sebaya, satu sekolah rendah yang sama, satu sekolah agama yang sama malah satu tadika yang sama.

Hitungan ringkas di laman rumah Hashim menemukan angka 22 tahun sudah lamanya kami tidak berjumpa selepas tamat sekolah darjah 6.

Kami di jemput ke dalam rumahnya yang masih dalam pembinaan dan dibina bersebelahan dengan rumah orang tuanya , Pak Cik Hassan.

Kami tidak sendirian dalam kunjungan ini. Rakan saya Normiza Tajuddin dan Ku Aedah Ku Hashim telah sampai dahulu lebih awal bersama keluarga masing-masing dan ketika ini mereka telah berbual-bual dengan isteri Hashim, Suraya.

Syawal untuk Iqram7

Belum sempat kami bersembang panjang sampai pula rakan-rakan yang lain.

Kali ini semuanya mengaku “bujang”.

Azizi Ibrahim, Hisham Osman, Harith Yussof dan Zabidi Alwi memberi salam.

Syawal untuk Iqram5

Kami duduk bersila sambil bertanya khabar dan Adik Iqram tidak terkecuali bersalaman seorang demi seorang dengan penuh yakin.

Sambil bersembang, barulah kami mengetahui kisah sebenar yang berlaku.

Jika selama ini pelbagai versi yang kami baca dan dengar, kali ini Hashim mengkisahkan semula kejadian yang telah berlaku.

Pagi kejadian, seperti biasa Suraya membakar sampah di belakang rumah.

Tanpa sedar, Adik Iqram yang selalunya masih tidur telah berjalan tanpa disedari Suraya ke arah longgokan sampah yang dibakar dan bermain dengan percikan api yang akhirnya menyambar baju yang dipakai.

Jeritan kesakitan bergema. Suraya yang panik melihat api yang membakar baju anaknya segera membasahkan dengan air paip.

Baju yang terbakar terhakis dengan kulit anaknya telah melecur.

Syawal untuk Iqram8

Anaknya Iqram bertambah kuat menangis dan meraung menyebabkan Suraya turut menangis.

Dikendong anak kecilnya sambil menangis ke arah rumah jirannya untuk mendapatkan bantuan.

Jiran-jiran yang melihat keadaan Iqram segera membantu. Sisa baju yang terbakar segera digunting dan dibuang.

Lantas tanpa berlengah, mereka segera mengejarkan Iqram ke Pusat Kesihatan Purun untuk rawatan kecemasan.

Syawal untuk Iqram6

Kisah rawatan ini kemudian berlangsung lebih setahun dimana Iqram di rujuk ke Hospital Sultan Ahmad Shah di Temerloh dan Hospital Kuala Lumpur.

Setahun berlalu, mulalah ketulan daging tumbuh. Kata Hashim bermula di cuping telinga anak sebelum bertambah satu demi satu sehinggalah dengan apa yang dapat kita lihat hari ini malah tiada tanda-tanda akan berhenti.

Berat mata memandang, berat lagi bahu yang menanggungnya. Bukan hanya Adik Iqram tetapi Hashim dan Suraya malah seluruh ahli keluarga turut sama menanggung beban.

Anak kecil ini mungkin tidak dapat menyatakan kesengsaraanya yang dihadapinya tetapi pasti hanya kecekalannya yang mampu menahan setiap rasa sakit, gatal dan sebagainya.

Bagi kita yang melihatnya untuk sama merasai kesakitan mungkin tidak terasa tetapi untuk kita meringankan bebannya boleh kita usaha.

Menurut Hashim, beberapa sessi rawatan menunggu anak mereka. Kami mendoakan semoga rawatan yang diterima kelak dapat membantu dan menyembuhkan derita Adik Iqram ini.

Tanpa sedar bersembang, sudah hampir 1 jam lamanya dan waktu berbuka pula menghampiri kami.

Kami menghulurkan beberapa sumbangan yang telah diterima.

Terima kasih kepada Normiza yang telah mengusahakan Tabung Kutipan oleh Pelajar di Politeknik di Utara (Kepala Batas kalau tak silap saya).

Malah pelajarnya juga membuat poster untuk dikongsikan bersama rakan-rakan dan pembaca yang lain mengenai kesengsaraan yang dihadapi oleh keluarga ini.

Syawal untuk Iqram10

Manakala rakan-rakan yang hadir masing-masing memberikan sumbangan duit raya kepada Adik Iqram. Saya pasti jumlahnya pasti berbeza dari duit raya yang biasa.

Syawal untuk Iqram11

Malah saya pasti ini bukan penamat kepada bantuannya.

Kami menyeru kepada rakan-rakan pembaca di luar sana samada dari Felda Kumai ataupun tidak untuk turut sama-sama membantu.

Hashim hanyalah bekerja kampung membaiki dan mengambil upah membuat rumah yang tidak menentu.

Dikhabarkan hanya Jabatan Kebajikan Masyarakat yang membantu memberi elaun bulanan bantuan sebanyak RM 300 untuk Adik Iqram.

Bagi mereka yang masih menangguhkan hajat untuk membantu, kami mohon untuk anda turut sama membantu.

Insyallah, yang berat pasti akan menjadi ringan dan yang susah pasti menjadi mudah jika kita sama-sama membantu,

Kepada Hashim dan Suraya sekeluarga, kami mendoakan ketabahan dan janganlah berputus asa untuk mencari yang terbaik buat Adik Iqram…..

Syawal untuk Iqram2

Semoga laluan dimasa hadapan dipermudahkan dan mendapat kelancaran baik dari segi jenis rawatan mahupun juga bantuan kewangan yang diperlukan.

Buat Adik Iqram, pak cik dan mak cik yang hadir ini mungkin tidak dapat menanggung sakit dan gatal ataupun apa juga derita yang adik rasai saban hari tetapi Insyallah doa dan bantuan dari kami akan sentiasa menemani adik.

Selamat menjalani rawatan dan semoga sembuh sedia kala atau bertambah baik..

Syawal untuk Iqram

 

Yang ingin membantu, kami kongsikan kembali maklumat poster ini untuk memudahkan anda :

Adik Iqram

TERIMA KASIH kami dahulukan.. Hanya Allah yang dapat membalasnya…

Related Posts with Thumbnails

2 thoughts on “Syawal buat Iqram ..kunjungan akhir Ramadhan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>